Archives May 2020

Tujuan Wisata Terbaik Bersama Anak Anda di Jepang

Tujuan Wisata Terbaik Bersama Anak Anda di Jepang

Tujuan Wisata Terbaik Bersama Anak Anda di Jepang – Sebagai sebuah negara maju di kawasan Asia, Jepang juga melibatkan sektor pariwisata dalam pondasi industrinya. Berdasarkan data yang dirilis oleh Badan Pariwisata Jepang, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara pada tahun 2019 melebihi angka 31 juta. Di tahun yang sama, jumlah wisatawan Indonesia yang berwisata ke Jepang melebihi angka 380 ribu.

Walaupun lebih dikenal dengan lokasi wisata alam dan budaya yang populer, Jepang juga menawarkan area bermain sekaligus rekreasi bagi seluruh anggota keluarga. Berikut adalah beberapa lokasi wisata keluarga terutama bersama anak-anak Anda di Jepang yang bisa dijadikan pilihan.

Tujuan Wisata Terbaik Bersama Anak Anda di Jepang

Disneyland dan Disney Sea, Chiba

Siapa yang tak mengenal para tokoh dari Disney? Atau masih ingatkah kalian dengan Cinderella, Donald Duck, Alladin, Mickey Mouse, dan karakter-karakter lainnya? Ya, mereka adalah tokoh kartun Disney. Perusahaan Disney ini tak hanya memproduksi film-film yang menjadi favorit anak-anak, tetapi juga membangun taman bermain di berbagai belahan dunia. Salah satunya adalah Disneyland yang berada di Jepang. Karena Jepang memang tak ada habisnya untuk membuat para traveler terpesona dengan destinasi wisata mereka. Dan yang akan lebih menyenangkan lagi, bila kita dapat bertemu dengan semua tokoh Disney di dunia nyata. Ya tentunya dengan mengunjungi Disneyland yang berlokasi di Tokyo. daftar slot

Jika sudah mengunjungi Tokyo Disneyland, maka kamu juga harus mengunjungi DisneySea. Karena Tokyo DisneySea masih berada di bawah kelola yang sama dengan Tokyo Disneyland. Perbedaanya DisneySea mengusung konsep air. Tokyo DisneySea merupakan taman hiburan atau rekreasi yang bertema laut dan hanya dapat ditemukan di Jepang. Cocok sekali untuk berlibur bersama anak-anak.

Hanayashiki, Tokyo

Hanayashiki ini adalah taman bermain paling tua di Jepang, karena taman ini sudah berdiri sejak 1853. Hanya berjarak 5 menit dengan berjalan kaki dari Asakusa Station. Hanayashiki di Tokyo ini adalah taman bermain dengan sentuhan gaya klasik yang luasnya sangat pas, tak terlalu kecil tak terlalu besar. Jika kamu liburan dengan budget tipis, Hanayashiki bisa menjadi salah satu pilihan.

Umi no Nakamichi Kaihin Koen, Fukuoka

Umi no Nakamichi Kaihin Koen adalah sebuah taman yang berada di daerah Fukuoka (Selatan Jepang) dekat dengan laut. Taman ini merupakan taman bermain yang memanjang 4 km yang dibangun khusus untuk liburan keluarga. Selain taman bermain, di Umi no Nakamichi Kaihin Koen ini juga ada kebun binatang, taman bunga, dan berbagai wahana olahraga. Untuk menjelajah taman yang top ini, kamu juga bisa menyewa sepeda untuk berkeliling.

Studio Ghibli Museum, Tokyo

Studio animasi yang mampu menandingi Disney dalam hal ketenaran mungkin salah satunya adalah Studio Ghibli. Studio Ghibli ini menjadi ikon budaya pop Jepang yang sudah dikenal dunia. Terkenal dengan karya-karya yang ikonik seperti My Neighbor Totoro, Howl’s Moving Castle, dan Spirited Away. Didesain menyerupai dengan dunia dalam animasi Ghibli, museum ini membuka pameran screening film spesial yang tidak pernah diputar di bioskop, area playground, kafe, dan rooftop garden area. Untuk mengunjungi museum ini pastikan kamu memesan tiket terlebih dahulu agar tidak kehabisan.

Moominvalley, Saitama

Walaupun jaraknya dari Tokyo hanya satu jam perjalanan dengan kereta, akan tetapi ketika kamu berada di Moominvalley, Saitama kamu akan merasa seperti sedang berada di dunia lain. Berlokasi di daerah pegunungan di Saitama, taman bermain ini penuh dengan pernak-pernik Moomins, sebuah karakter kuda nil yang berasal dari Swedia. Ditambah, masuk taman bermain ini bebas dari biaya alias gratis. Kamu bisa mengunjungi rumah Moomins, bermain di taman bermain dan menjelajahi hutan dan sungai. Jika cuaca sedang bagus, taman ini sangat cocok untuk piknik bersama keluarga.

Gudetama Café, Osaka

Gudetama ini terkenal karena sifat pemalasnya. Karena Gudetama adalah telur mentah dengan wajah mengantuk dan sifatnya yang pemalas. Gudetama adalah maskot dari Jepang yang berasal dari rumah produksi yang sama dengan Hello Kitty. Jika kamu sedang berada di Osaka kamu bisa coba makan bersama gudetama di Gudetama Café. Di café ini banyak makanan dan minuman lezat dengan tema si telur pemalas ini.

Universal Studios, Osaka

Universal Studio Japan adalah taman bermain Universal Studio pertama yang dibangun di Asia yang dibuka pada tahun 2001. Bermain di Universal Studio pasti tidak akan mengecewakan liburanmu. Karena di taman bermain ini ada 8 bagian menarik yang bisa kamu kunjungi: New York, Hollywood, San Fransisco, Amity Village, Waterworld, Jurassic Park, Universal Wonderland and The Wizarding World of Harry Potter.

Okinawa Churaumi Aquarium, Okinawa

Okinawa adalah prefektur di bagian selatan Jepang yang beriklim tropis dan penuh dengan tempat wisata populer seperti wisata laut, bisa dibilang Okinawa adalah Hawaii-nya Jepang. Salah satu tempat wisata terbesar di Okinawa adalah Okinawa Churaumi Aquarium. Tempat ini adalah akuarium terbesar di Jepang dan terbesar kedua di dunia setelah Georgia Aquarium di Amerika. Di sini kamu bisa melihat ribuan biota laut lokal maupun dari berbagai belahan dunia. Mulai dari ikan-ikan kecil hingga paus biru.

Tujuan Wisata Terbaik Bersama Anak Anda di Jepang

KidZania, Toyosu

Di KidZania anak-anak dan adik-adik kita bisa merasakan bagaimana rasanya benar-benar bekerja sesuai dengan profesi impiannya. Mulai dari menyelamatkan nyawa sebagai dokter, bekerja di pabrik Coca Cola, atau sebagai model fashion show, anak-anak bisa merasakan secara langsung dan uniknya mereka juga digaji. Dengan lebih dari 90 profesi tersedia, KidZania adalah tempat terbaik untuk bermain sambil belajar. Tentu ini menjadi salah satu destinasi yang sangat menarik.

Odaiba Legoland Discovery Center, Tokyo

Di Odaiba, kamu bisa membuat imajinasimu jadi nyata dengan Lego di Odaiba Legoland. Taman bermain indoor ini menyediakan playground, wahana tunggangan, dan bioskop 4D, pameran Lego yang selalu diperbarui dan bahkan karaoke. Tempat ini sangat populer saat musim panas karena tempatnya dingin dan anti hujan.

Jigokudani Monkey Park, Yamanouchi

Jigokudani Monkey Park adalah rumah bagi monyet salju khas Jepang yang hobi berendam di sumber air panas alami yang berada di kaki gunung. Taman ini dibuka sepanjang tahun, tapi musim dingin adalah momen terbaik untuk datang berkunjung. Tempat ini cocok untuk keluarga yang suka berpetualang di alam terbuka.

Cosmo World, Yokohama

Yokohama Cosmo World adalah taman hiburan perkotaan yang bebas dari biaya masuk, tetapi Anda perlu membeli tiket untuk dapat menikmati berbagai atraksi yang ditawarkan. Taman ini terdiri dari 3 zona yaitu Zona hiburan Keajaiban atau Wonder Amuse Zone, Zona Jalan Burano atau Burano Street Zone, dan Zona Karnaval Anak-anak atau Kids Carnival Zone. Di zona ini dapat di temukan sensasi wahana seperti labirin, rollercoasters, rumah hantu, komidi putar, dan berbagai macam permainan lainnya. Total ada 31 objek wisata di taman ini yang menyenangkan dan menarik untuk anda nikmati bersama keluarga.

Tips Menjaga Kesehatan Keluarga

Tips Menjaga Kesehatan Keluarga

Tips Menjaga Kesehatan Keluarga – Di setiap keluarga, masing-masing memiliki pola hidup yang berbeda. Mulai dari pola tidur, pengaturan menu makan sehari-hari, pola pengasuhan, pengelolaan ekonomi dalam keluarga, hingga penerapan gaya hidup juga berbeda-beda.

Tetapi, hanya orangtua yang menjalankan gaya hidup sehatlah yang mampu membangun keluarga yang sehat secara fisik dan mental. Menerapkan pola hidup sehat tidak harus memiliki budget yang tinggi. Asalkan orangtua bisa menjalankan gaya hidup sehat dalam berbagai hal. gaple online

Tips Menjaga Kesehatan Keluarga

Berikut ini kami merangkum tips untuk menjaga kesehatan keluarga secara sederhana.

Mencuci Tangan

Ingatkan keluarga tercinta Anda, terutama anak-anak, untuk selalu mencuci tangan sebelum makan, setelah selesai bermain dan lainnya. Kesehatan orangtua dan anak juga sama pentingnya. Anda harus mengajak anak Anda belajar menghindari penyakit dengan rajin mencuci tangannya. Setelah itu, keringkan tangan dengan handuk kering, karena kuman dan bakteri masih bisa melekat pada tangan yang basah.

Banyak Konsumsi Air

Apakah Anda dan keluarga sudah cukup minum air hari ini? Penuhi kebutuhan harian 8 gelas air sehari atau setara dengan 2 liter air. Air yang cukup dapat menjaga tubuh Anda terhidrasi dengan baik. Air putih berfungsi untuk mempercepat pencernaan Anda. Ingatkan keluarga tercinta Anda untuk mengkonsumsi banyak air di iklim yang tidak pasti ini. Air dapat meningkatkan metabolisme tubuh dan mencegah tubuh dari infeksi. Biasakan membawa gelas untuk menyimpan air dan membawanya kemana pun Anda pergi. Selain ramah lingkungan, kebutuhan air harian juga terpenuhi.

Rutin Olahraga

Ajak keluarga tercinta Anda untuk berolahraga secara teratur, meskipun hanya 30 menit setiap hari. Anda tidak perlu banyak berolahraga untuk menjaga kesehatan dan kebugaran Anda. Yang penting Anda cukup bergerak setiap hari sehingga tubuh Anda tidak kaku dan mudah lelah. Lakukan kebiasaan ini setidaknya tiga kali seminggu. Anda dapat memulai kebiasaan baik ini dengan melakukan peregangan di pagi hari atau di sore hari bersama anak Anda. Uniknya, bagi ibu rumah tangga, melakukan pekerjaan rumah tangga bisa dianggap sebagai olahraga, karena membakar kalori.

Membuka Tirai Jendela

Siapa sangka jika tirai jendela dapat memberi efek positif bagi kesehatan keluarga? Orangtua harus tahu bahwa hasil studi oleh Cambridge University menyatakan bahwa manusia saat ini mendapatkan paparan sinar matahari yang 10 kali lebih sedikit dibandingkan nenek moyang kita.

Alhasil, ritme dan kinerja tubuh juga menurun akibat ruangan yang terlalu gelap atau suram. Keberadaan pencahayaan alami sangat berpengaruh terhadap fungsi biokimia tubuh dan kualitas tidur yang pastinya mengancam kesehatan keluarga. Sebagai orangtua, usahakan untuk memilih tirai jendela yang tidak terlalu gelap demi menjaga kesehatan keluarga.

Makan 4 Sehat 5 Sempurna

Anda bisa memperoleh tubuh yang sehat dengan mengonsumsi makanan sehat. Banyak nutrisi yang dibutuhkan tubuh, didapat dari makanan. Anda tentu tahu 4 sehat 5 sempurna, bukan? Sebagai orangtua yang cerdas, tentu saja, Anda tahu bahwa satu cara untuk melindungi kesehatan tubuh adalah memastikan bahwa makanan yang dimakan keluarga tercinta Anda adalah yang terbaik dan mencegah penyakit. Nasi, sayuran, lauk, buah-buahan dan susu adalah formula standar dari 4 sehat 5 sempurna. Kelima makanan ini merupakan sumber karbohidrat, protein, vitamin, mineral dan susu adalah suplemen yang membantu tubuh tetap kuat dan berenergi.

Luangkan waktu untuk memasak setiap hari dan pastikan secara langsung bahwa asupan makanan keluarga tercinta Anda adalah yang terbaik. Hindari makanan yang terlalu banyak diproses, seperti makanan instan. Tahukah Anda bahwa semakin banyak proses yang dilalui makanan, itu berarti lebih banyak zat tambahan ditambahkan. Jika tidak dikontrol dengan baik, tubuh akan rentan terhadap penyakit, terutama pencernaan. Apalagi di musim pancaroba seperti ini, tentunya membutuhkan kekebalan tubuh yang tinggi.

Jaga Kebersihan Dapur

Kebersihan makanan yang disajikan kepada keluarga tercinta Anda harus selalu dipertimbangkan karena makanan dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Anda harus selalu menjaga peralatan dapur Anda bersih dan bebas dari bakteri, serta persediaan makanan.

Mencuci Buah-Buahan, Sayuran, dan Bahan Makanan Lainnya

Seperti yang disebutkan sebelumnya, makanan bisa bermanfaat untuk membentuk sistem kekebalan tubuh, sehingga keluarga tidak mudah sakit. Buah-buahan, sayuran, ikan, daging, dan bahan makanan lainnya mengandung beberapa nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Namun, tidak dijamin bahwa berbagai makanan ini sepenuhnya bersih untuk dikonsumsi langsung. Biasakan untuk selalu mencuci buah, sayuran, dan bahan makanan lainnya dengan baik sampai pestisida yang masih menempel atau bakteri dalam bahan makanan telah hilang.

Karena itu, makanan yang Anda masak akan jauh lebih sehat untuk dikonsumsi keluarga. Saat mencucinya, Anda dapat menggunakan sabun cuci khusus makanan yang dapat membersihkan buah dan sayuran dengan baik dan aman.

Bersihkan Rumah Secara Rutin

Perabot rumah dapat menyimpan sejumlah besar debu, bakteri, dan kuman yang dapat membuat Anda dan keluarga sakit di musim pancaroba. Karena itu, jangan lupa untuk selalu membersihkan rumah, karpet, lantai dan furnitur.

Jeli dengan Produk Kimia

Kondisi rumah yang bersih dan bebas kuman tentu diperlukan demi kesehatan keluarga. Namun, orangtua perlu waspada dalam memilih produk pembersih yang bisa saja mengandung bahan-bahan kimia berbahaya. Alih-alih menjaga kesehatan keluarga, bahaya penyakit pernafasan seperti asma atau penyakit kulit malah mengancam.

Coba gunakan bahan alami seperti soda kue, cuka, dan lemon untuk membersihkan rumah. Kesehatan keluarga tentu akan terjamin jika orang tua dapat meminimalisir penggunaan produk-produk berbahan kimia dalam rumah tangga.

Tips Menjaga Kesehatan Keluarga

Perhatikan Waktu Tidur

Kebiasaan buruk yang dilakukan banyak orang adalah begadang. Kerja lembur, mengerjakan tugas sekolah atau universitas, kadang dilakukan di malam hari. Tetapi apakah hal baik untuk melakukan itu? Begadang akan melemahkan kondisi tubuh Anda keesokan harinya, karena angin malam tidak baik untuk tubuh. Begadang dapat menyebabkan masalah dan penyakit dalam tubuh, misalnya, masalah berat badan, melemahnya sistem kekebalan tubuh sehingga rentan terhadap penyakit, penyakit jantung, diabetes, stroke dan banyak penyakit lainnya.

Cukup Istirahat

Istirahat juga penting untuk menjaga tubuh tetap sehat dan jauh dari penyakit. Satu studi menyatakan bahwa orang yang tidur delapan jam sehari memiliki tubuh yang lebih sehat daripada mereka yang kurang tidur. Kelola waktu tidur keluarga Anda, terutama anak-anak. Tubuh yang segar dapat membantu Anda tidak bosan beraktivitas setiap hari. Pastikan anak beristirahat dengan baik, tidak bermain terlalu banyak, terutama dengan gadget. Tidak peduli seberapa sibuk Anda dan keluarga Anda, luangkan waktu untuk tidur sebentar.

Silakan coba beberapa tips di atas untuk menghindari Anda dan keluarga dari penyakit yang dapat menyerang di musim pancaroba seperti sekarang. Sebagai orangtua yang cerdas, terapkan beberapa cara untuk menjaga kesehatan dan dorong keluarga Anda untuk mulai menjalani kehidupan yang sehat. Semoga artikel ini membantu dan Anda beserta keluarga selalu sehat.

Rekomendasi Drama Korea Bertema Keluarga Terbaik

Rekomendasi Drama Korea Bertema Keluarga Terbaik

Rekomendasi Drama Korea Bertema Keluarga Terbaik – Berbagai genre drama Korea atau drakor selalu memberi kesan tersendiri bagi para penggemar K-drama. Dari beragam genre, drama Korea bertema keluarga menjadi salah satu yang paling favorit.

Apalagi, drama Korea keluarga menyajikan cerita sedih yang mengharukan dan tak jarang membuat penonton berurai air mata. Cinta serta kasih sayang dalam keluarga dan hubungan sesama saudara kandung juga sangat kental di sepanjang drakor keluarga. daftar joker388

Rekomendasi Drama Korea Bertema Keluarga Terbaik

Dalam artikel ini, kami akan memberikan beberapa rekomendasi drama Korea bertema keluarga terbaik yang bisa buat kamu tak mampu menahan air mata.

Hi Bye, Mama! (2020)

Hi Bye, Mama! merupakan serial televisi Korea terbaru yang diperankan oleh Kim Tae-hee, Lee Kyu-hyung, Go Bo-gyul, Shin Dong-mi, Lee Shi-woo, dan Seo Woo-jin. Drama yang disutradarai oleh Yoo Je-won ini tayang perdana di tvN pada 22 Februari 2020. Serial Korea bergenre romansa fantasi ini mengisahkan seorang wanita bernama Cha Yoo-ri.

Cha Yoo-ri sendiri sudah meninggal dunia dan menjadi hantu sejak kecelakaan tragis lima tahun lalu yang merenggut nyawanya. Tapi kemudian, melalui proyek reinkarnasi, dia diberikan kemungkinan untuk menjadi manusia selama 49 hari. Dia kembali kepada putri dan suaminya yang telah menikah lagi. Ia mencoba meringankan rasa sakit keluarganya sebelum pergi untuk selamanya.

Mother of Mine (2019)

Mother of Mine adalah drama Korea tentang pengorbanan ibu yang dibintangi oleh Kim Hae-sook, Kim So-yeon, Kim Ha-kyung, Park Geun-soo, Nam Tae-boo dan Choi Myung-gil. Episode perdana serial televisi ini tayang pada 23 Maret 2019 dan berakhir dengan 108 episode pada 22 September 2019.

Drama Korea keluarga Mother of Mine mengisahkan tentang hubungan antara dua wanita dengan putri-putri mereka. Adalah Park Sun-Ja (Kim Hae Sook), seorang ibu tunggal yang mengurus tiga putrinya, Mi-Sun (Yoo-Sun), Mi-Ri (Kim So-Yeon), dan Mi-Hye (Kim Ha-Kyung). Dia mengelola sebuah restoran sup daging hingga ketiga putrinya tumbuh dewasa.

Seiring berjalannya waktu, Mi-Sun, Mi-Ri, dan Mi-Hye mempunyai kehidupan masing-masing. Seperti halnya Mi-Sun, yang menikah dan memiliki seorang anak perempuan. Sejak itu, sebagian besar waktunya tercurah untuk merawat keluarga. Sementara Mi-Ri dan Mi-Hye, masih sibuk dengan karier mereka dan membantu sang ibu mengelola usaha restoran.

Marry Me Now (2018)

Selanjutnya, K-drama keluarga yang tak boleh kamu lewatkan adalah Marry Me Now, tayang pada 17 Maret hingga 9 September 2018 lalu. Dengan total 50 episode, Marry Me Now termasuk salah satu drakor terbaik yang dapat meraih rating tinggi dan mendapat beberapa penghargaan.

Drama ini sendiri diperankan oleh Yoo Dong-geun, Chang Mi-hee, Han Ji-hye, Lee Sang-woo, dan Park Se-wan. Mengisahkan tentang seorang wanita bernama Park Yoo-ha (diperankan Han Ji-hye) yang menempuh pendidikan kedokteran.

Ia selalu belajar keras demi menjadi dokter profesional di kemudian hari. Semua itu ia lakukan demi cita-cita sang ayah. Selama bertahun-tahun, ayahnya membesarkan 4 anak seorang diri. Hingga suatu hari, sang ayah tiba-tiba menikahi seorang wanita kaya. Apa yang sebenarnya terjadi? Bagaimanakah kelanjutan kisah keluarga Park Yoo-ha dan ayahnya?

My Only One (2018)

My Only One adalah drama Korea terbaik dengan rating tinggi tahun 2018 dan difavoritkan oleh para penggemar K-drama. Episode perdananya tayang pada 15 September 2018 dan berakhir dengan total 53 episode pada 17 Maret 2019.

Drakor ini bercerita tentang Kim Do-ran (diperankan Uee). Gadis ini mengalami kesulitan finansial. Permasalahan pun silih berganti datang ke kehidupannya. Bahkan, yang tidak pernah ia bayangkan terjadi yakni saat ayah kandungnya muncul kembali setelah hilang sekian lama.

My Golden Life (2017)

Tahun 2017 menjadi puncak bagi drama Korea keluarga My Golden Life yang berhasil mendapat rating tertinggi. Total 52 episode, drama Korea terbaik ini diperankan Cheon Ho-jin, Kim Hye-ok, Park Si-hoo, Shin Hye-sun, dan Seo Eun-soo.

Cerita dalam drama My Golden Life berfokus pada seorang wanita yang memiliki kesempatan untuk sukses. Namun entah bagaimana, ia justru membuat jurang sendiri yang mengakibatkan dirinya beserta keluarga mendadak jatuh miskin. Selain itu, masing-masing anggota keluarga ternyata juga menyimpan masalah dan kesulitannya sendiri.

Innocent Defendant (2017)

Berikutnya, ada drama Korea terbaik tentang Ayah tahun 2017 dengan judul Innocent Defendant. Drama ini dibintangi oleh Ji Sung, Um Ki-joon, dan Kwon Yu-ri. Dalam drakor ini, mengisahkan tentang Park Jung Woo (Ji Sung), seorang jaksa yang telah dituduh membunuh istri dan anaknya sendiri.

Padahal, Jung Woo sendiri sangat menyayangi keluarganya. Bahkan, bisa dibilang merupakan sosok kepala rumah tangga yang sempurna. Demi membuktikan dirinya tidak bersalah atas tuduhan itu, jaksa Jung Woo melakukan berbagai cara. Ia bahkan nekat melarikan diri dari penjara demi menangkap si penjahat sebenarnya yang membunuh istri dan anaknya.

The Most Beautiful Goodbye in The World (2017)

The Most Beautiful Goodbye in The World adalah serial televisi Korea yang diangkat kembali dari drama berjudul serupa pada tahun 1996. Drama ini tayang di tvN pada Desember 2017 dan tayang hanya dengan 4 episode saja.

Bercerita tentang seorang ibu yang didiagnosa menderita kanker stadium akhir. Hari demi hari, ia persiapkan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya. Dari penyakit inilah, untuk pertama kali seluruh keluarganya memberi dukungan terbaik hingga akhir hidup sang ibu.

Rekomendasi Drama Korea Bertema Keluarga Terbaik

Oh My Geum Bi/My Fair Lady (2016)

Tayang tahun 2016 dengan 16 episode, Oh My Geum Bi/My Fair Lady adalah drama Korea keluarga paling sedih yang sangat menguras air mata. Diceritakan, sosok Geum Bi tinggal bersama sang bibi. Namun suatu ketika, tanpa alasan jelas, Geum Bi ditinggalkan begitu saja.

Sang bibi menuliskan surat berisi alamat ayah kandung Geum Bi yang bernama Mo Hwi Chul. Geum Bi pun mencari tahu alamat tersebut dan kemudian hidup bersama sang ayah. Seiring berjalannya waktu, sang ayah yang ternyata bekerja sebagai penipu, mengetahui bahwa Geum Bi mengidap demensia.

Demensia adalah penyakit penurunan daya ingat dan cara berpikir. Karena penyakit ini, Geum Bi mudah lupa dengan hal-hal di sekitarnya. Namun, dari penyakit kronis yang diderita Geum Bi inilah, sang ayah menemukan titik terang tentang makna kehidupan sebenarnya.

Reply 1988 (2015)

Serial televisi Korea ‘Reply 1988’ adalah drama keluarga yang mengambil latar belakang tahun 1988, mengenai lima keluarga yang hidup di lingkungan sama di Distrik Dobong, Seoul Utara. Drama ini dibintangi oleh Lee Hyeri, Park Bo-gum, Ryu Jun-yeol, Go Kyung-pyo, dan Lee Dong-hwi.

Diceritakan, Sung Deok-sun/Sung Soo-yeon (diperankan Lee Hyeri) merupakan anak kedua dari keluarganya. Ia merupakan satu-satunya gadis dalam kelompok lingkungan mereka. Kemudian, ada Choi Taek (Park Bo-gum), seorang pemain baduk jenius yang sangat tenang dalam menjalani kehidupan sehari-harinya.

Kemudian, ada Sung Sun-woo (Go Kyung-pyo) sebagai Ketua OSIS yang sangat menyayangi adiknya dan anak yang paling diandalkan oleh keluarga. Sementara, Kim Jung-hwan (Ryu Jun-yeol) dikenal tabah dan sarkastik. Ia memang banyak mengomel dan sangat menyukai sepak bola.

Terakhir, ada Ry Dong-ryong (Lee Dong-hwi) yang sangat menyukai tari dan nyanyi. Karakternya digambarkan sangat dewasa dan bijaksana melampaui usianya.

Keluarga Pemegang Takhta Kekaisaran Jepang

Keluarga Pemegang Takhta Kekaisaran Jepang

Keluarga Pemegang Takhta Kekaisaran Jepang – Anggota keluarga kekaisaran Jepang adalah Kaisar Naruhito, Permaisuri Masako dan anak mereka, Putri Aiko. Naruhito resmi naik takhta dalam seremoni di Istana Kekaisaran Jepang di Tokyo pada Rabu 1 Mei 2019. Ia adalah pengganti sang ayah, Akihito, yang turun takhta pada 30 April.

Berikut ini adalah profil singkat dari keluarga kekaisaran Jepang tersebut.

Kaisar Naruhito

Lahir pada 1960, kaisar ke-126 Jepang ini adalah pria berusia 59 tahun. Sebelum menjadi Putra Mahkota, dia dikenal dengan julukan Pangeran Hiro. Lambang pribadinya adalah pohon azusa, atau catalpa. joker388

Keluarga Pemegang Takhta Kekaisaran Jepang

Naruhito secara resmi dinyatakan sebagai Putra Mahkota pada 1991 di usia 31 tahun, saat sang ayah Akihito menjadi kaisar Jepang. Dia pernah menjadi peneliti di Museum Sejarah Universitas Gakushuin sejak 1992.

Kaisar Jepang ini dikenal senang mendaki gunung dan melakukan berbagai aktivitas luar ruangan lainnya dalam lima dekade terakhir. Dia adalah anggota dari Japanese Alpine Club. Naruhito telah mengkontribusikan beberapa artikelnya di majalah kelab dan juga memamerkan deretan foto pegunungan dalam sejumlah pameran.

Ketika masih menjadi mahasiswa, Naruhito dikenal menyukai musik dan pernah bermain biola untuk orkestra Universitas Gakushin. Setelah lulus bahkan hingga saat ini, Naruhito beberapa kali menyempatkan diri bermain di orkestra tersebut.

Di kalangan keluarga, Naruhito dikenal memiliki perilaku yang sedikit berbeda dari standar kekaisaran Jepang. Salah satunya adalah sering membawa kamera saat menjalankan tugas resmi kekaisaran. Namun, ia juga dikenal sebagai pribadi yang terbuka dan mudah didekati masyarakat umum saat bepergian ke luar negeri.

Dalam kunjungan ke Denmark pada 2017, Naruhito dengan senang hati berfoto bersama sejumlah orang yang menyapanya. Tindakan tersebut sempat membuat para pengawalnya kebingungan.

Anak pertama dari Akihito dan Michiko, Naruhito dibesarkan dengan cara yang berbeda dari beberapa generasi sebelumnya. Saat Michiko hamil, dia menerima Buku Pedoman Kesehatan Ibu-Anak yang biasa dibagikan kepada para calon ibu. Buku tersebut mencatat berbagai informasi seperti kesehatan seorang ibu saat hamil dan juga statistik vital bayi serta daftar vaksinasi.

Setelah Naruhito dilahirkan di rumah sakit Agensi Rumah Tangga Kekaisaran, Akihito dan Michiko menolak mengikuti tradisi untuk memberikan bayi kaisar ke tangan perawat atau pengasuh. Akihito dan Michiko memutuskan membesarkan Naruhito bersama-sama sebagai sebuah keluarga.

Saat Naruhito berumur tujuh bulan, Michiko pernah menemani suaminya dalam kunjungan selama dua pekan ke Amerika Serikat. Beberapa orang mengingat pesan Michiko kepada pengasuh anaknya, termasuk soal “peluk Naruhito setidaknya satu kali dalam sehari.”

Berusia enam tahun, Naruhito mulai masuk ke Gakushuin. Hampir semua anggota keluarga kekaisaran Jepang menuntut ilmu di sekolah tersebut. Setelah lulus sekolah dasar, menengah dan atas, Naruhito mendaftar ke Universitas Gakushuin. Dia menyelesaikan bagian pertama dari gelar doktornya di bidang humaniora pada 1988.

Berbeda dari kebanyakan anggota keluarga kekaisaran yang memilih ilmu pengetahuan alam, Naruhito lebih condong ke bidang kemanusiaan, dengan berfokus pada sejarah transportasi dan distribusi abad pertengahan. Dia melanjutkan studi ke Merton College, Universitas Oxford, dari tahun 1983 hingga 1985. Kala itu, dia meneliti sejarah transportasi air Sungai Thames. Setelah itu, Naruhito memperluas minatnya pada masalah air dan terus meneliti bidang tersebut hingga saat ini.

Saat Naruhito beranjak dewasa, fokus publik tertuju pada siapa yang akan dinikahinya. Dia menyamakan usahanya mencari pasangan hidup dengan mendaki Gunung Fuji. Saat ditanya awak media mengenai sudah sejauh mana pencarian itu, Naruhito tersenyum dan berkata telah berhasil mencapai “pos ketujuh,” atau sudah dua per tiga dari puncak gunung.

Setelah berpacaran selama tujuh tahun, Naruhito menikahi Masako Owada pada 1993. Masako adalah mantan diplomat yang pernah ditemui Naruhito dalam sebuah acara Putri Elena dari Kerajaan Spanyol di Istana Togu di tahun 1986.

Permaisuri Masako

Permaisuri Masako, berusia 55 tahun, lahir di tahun 1963 sebagai anak pertama dari diplomat Owada Hisashi. Lambang pribadinya adalah hamanasu, atau mawar pantai. Lulusan Universitas Harvard, sang permaisuri adalah mantan diplomat yang mahir berbahasa Inggris, Jerman dan Prancis.

Saat remaja, dia adalah pemain softball yang handal. Setelah menikah, dia sering ikut dengan suaminya dalam kegiatan mendaki gunung dan bermain ski.

Lahir di Jepang, Masako menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di luar negeri, mengikuti negara tempat sang ayah ditugaskan. Saat berusia satu tahun, Masako tinggal di Moskow dan pindah ke Jenewa di tahun berikutnya. Sejak usia empat tahun, dia tinggal di New York.

Ia kembali ke Jepang pada usia tujuh tahun, Masako mendaftar ke Denenchofu Futaba Gakuen dan menempuh pendidikan di institusi tersebut hingga jenjang sekolah menengah atas. Pada 1979, dia sekali lagi kembali ke AS saat ayahnya ditunjuk sebagai konsul di Kedutaan Besar Jepang. Sempat bersekolah di Massachusetts, Masako kemudian masuk ke Universitas Harvard. Ia lulus kuliah pada tahun 1985 dengan gelar di bidang ekonomi matematika.

Setelah lulus dan kembali ke Jepang, Masako masuk ke fakultas hukum Universitas Tokyo. Dia kemudian bekerja di Kementerian Luar Negeri Jepang pada 1987. Sembari bekerja di Kemenlu Jepang, Masako juga menempuh pendidikan pascasarjana di Balliol College, Universitas Oxford, dari 1988 hingga 1990. Dia meninggalkan jabatan di Kemenlu Jepang usai bertunangan dengan Naruhito di tahun 1993.

Tahun 2001, Masako melahirkan Putri Aiko. Masako terkena penyakit herpes zoster dua tahun setelahnya, menjelang menginjak usia 40. Sejak saat itu, Masako mulai jarang tampil di hadapan publik. Selang beberapa waktu, Masako dilaporkan menderita semacam kelainan terkait stres.

Keluarga Pemegang Takhta Kekaisaran Jepang

Walaupun tim dokter istana mengatakan Masako belum sehat sepenuhnya, dalam beberapa tahun terakhir dirinya kembali terlihat di sejumlah acara publik. Pada 2013, Masako pergi ke Belanda untuk menghadiri penobatan Willem-Alexander sebagai raja. Ia juga menghadiri sebuah jamuan formal satu tahun setelahnya, saat raja dan ratu Belanda berkunjung ke Jepang. Itu merupakan kali pertama dalam 11 tahun Masako menghadiri acara formal kenegaraan.

Pada 2018, untuk kali pertama dalam 15 tahun, Masako menghadiri pertemuan tahunan Palang Merah Jepang. Di tahun yang sama, dia juga menghadiri pesta kebun musim gugur kekaisaran Jepang. Saat itu Masako hadir sepanjang acara, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya yang hanya muncul dalam waktu singkat. Sesuai tradisi, seorang permaisuri Jepang biasanya membudidayakan ulat sutera, dan Masako juga diharapkan melakukan hal yang sama.

Pada Desember 2018, dalam pernyataan tertulis di peringatan ulang tahun terakhirnya sebagai putri mahkota, Masako mengatakan akan terus memenuhi tanggung jawab dan menjalankan tugas-tugasnya dengan baik.

Putri Aiko

Lahir di tahun 2001, Putri Aiko sekarang berusia 19 tahun. Satu-satunya anak dari Kaisar Naruhito dan Permaisuri Masako, julukan Aiko adalah Putri Toshi. Lambang pribadinya adalah goyo tsutsuji, atau bunga cork azalea. Saat ini dia sedang menempuh pendidikan di tahun ketiga di Sekolah Menengah Perempuan Gakushuin.

Putri Aiko bersekolah di Gakushuin sejak usia sekolah dasar. Pada 2018, di tahun keduanya sebagai siswa sekolah menengah atas, dia pergi ke Inggris untuk menjalani kelas musim panas.

Destinasi Liburan Ramah Keluarga di Asia Tenggara

Destinasi Liburan Ramah Keluarga di Asia Tenggara

Destinasi Liburan Ramah Keluarga di Asia Tenggara – Berlibur tentu menjadi aktivitas yang menyenangkan. Namun, jika harus berlibur bersama keluarga rasanya harus lebih banyak yang dipikirkan dan dipersiapkan, bukan?

Karena, bepergian dengan keluarga, berarti akan ada banyak hal yang harus dibawa dan dipertimbangkan. Salah satunya adalah lokasi tujuan untuk jalan-jalan yang harus family-friendly. daftar joker123

Destinasi Liburan Ramah Keluarga di Asia Tenggara

Tapi tak perlu khawatir, di Asia Tenggara sendiri sudah ada beberapa kota yang cocok dijadikan lokasi untuk berlibur bersama keluarga. Berikut ini kami telah merangkum beberapa negara yang cocok untuk dikunjungi bersama keluarga tercinta.

Singapura

Sistem transportasi yang mudah, negaranya yang bersih, serta menawarkan banyak atraksi wisata yang menarik dan edukatif menjadikan Singapura sebagai salah satu negara yang cocok untuk dikunjungi bersama keluarga. Apalagi berkunjung ke Singapura tidak memerlukan visa, menjadikan Negara Singa itu sebagai alternatif pilihan yang tepat untuk berlibur bersama keluarga.

Mengunjungi patung Merlion yang ikonik, atau menilik bangunan keagamaan seperi Buddha Tooth Relic Temple, Masjid Sultan, hingga Sri Mariamman Temple bisa menjadi pilihan. Atau pergi ke Night Safari Singapore, Universal Studio Singapore, Fort Siloso, dan MegaZip Adventure Park bisa menjadi pilihan untuk berwisata bersama orang tersayang.

Bandung, Indonesia

Dua jam perjalanan dari ibukota Jakarta, Bandung menawarkan berbagai pilihan hiburan untuk keluarga dan tentunya Bandung pun sudah menjadi destinasi liburan favorit berbagai kalangan masyarakat sejak dulu. Ada Trans Studio Bandung yang berisikan wahana permainan anak, ada juga Pasar Ahpoong, Dusun Bambu, dan de Ranch di Lembang, dimana anak-anak bisa bermain dengan alam sekaligus menghabiskan akhir pekan bersama seluruh keluarga besar.

Phuket, Thailand

Selanjutnya ada Phuket yang berlokasi di Thailand, yang cocok untuk mereka yang menggemari pantai. Menyewa perahu juga wajib dicoba untuk menikmati pulau-pulau di sekitarnya.

Jika bosan dengan pantai, kalian bisa mengunjungi Phuket Bird Park atau Phuket Aquarium untuk lebih dekat lagi dengan binatang-binatang menggemaskan. Selain itu, Phuket juga memiliki banyak restoran tradisional Thailand yang mudah ditemukan.

Sabah, Malaysia

Berada di Pulau Kalimantan, Sabah menjadi salah satu tempat yang cocok untuk berwisata bersama keluarga. Pantai, monumen, taman burung, taman, museum, dan berbagai atraksi wisata lainnya bisa ditemukan di sini.

Bertemu satwa liar di Lok Kawi Wildlife Park, snorkeling di Taman Nasional Tunku Abdul Rahman, atau ke Taman Nasional Kinabalu untuk yang gemar hiking wajib dicoba jika berkunjung ke Sabah. Ibu kota Kinabalu ini juga memiliki tur budaya di Desa Warisan Monsopiad untuk mempelajari masa lalu desa itu.

Bali, Indonesia

Datang dari dalam negeri ada Bali yang termasuk ke dalam destinasi wisata yang ramah untuk keluarga. Tak hanya wisatawan dalam negeri saja, wisatawan mancanegara juga terpikat dengan Bali yang memiliki kekayaan budaya ini.

Pulau Dewata memiliki banyak pantai yang indah, penginapan dengan pelayanan kelas atas, serta restoran yang menyajikan menu yang lezat dan menggugah selera.

Ubud bisa menjadi pilihan yang tepat bagi keluarga yang menyukai budaya dan galeri seni dengan suasana yang santai. Jika singgah ke Ubud, pastikan kamu dan keluarga mengunjungi Monkey Forest, Nyuh Kuning Village, Pasar Seni Ubud, hingga Bali Safari and Marine Park.

Malang, Indonesia

Indonesia juga memiliki taman bermain yang seru. Siapa sangka di kota kecil seperti Batu yang terletak dua jam dari Malang, ada tiga taman hiburan besar yang bisa membuat hati anak-anak senang. Ada Jatim Park 1, Jatim Park 2, dan Batu Night Spectacular untuk mengisi liburan kamu di Malang. Jatim Park 1 memiliki banyak wahana bermain sekaligus belajar. Sementara Jatim Park 2 punya Batu Secret Zoo yang berisikan banyak binatang yang jarang ditemui di kebun binatang Indonesia lainnya, serta Museum Satwa yang akan membuat kamu dan anak-anak seolah-olah ikut bermain dalam film Night at the Museum. Terakhir, ada Batu Night Spectacular, taman hiburan malam hari yang meriah dan berwarna-warni.

Bangkok, Thailand

Selain shopping, Bangkok memiliki banyak sekali kegiatan yang cocok untuk anak-anak dan di saat yang bersamaan, para orangtua pun tetap bisa menikmati kesukaannya sendiri. Ajak anak-anak ke Siam Ocean World, mereka bisa berenang bersama ikan hiu atau hanya melihatnya dari gelas kaca di bawahnya. Ada juga Samphran Elephant and Crocodile Farm, tempat mereka bisa melihat langsung aksi binatang-binatang ini di habitat aslinya. Dan jika anggota keluarga kamu ada yang suka memancing, ajak mereka ke bung Sam Lan Lake, karena mereka bisa memancing ikan lele super besar.

Jakarta, Indonesia

Tidak hanya sebagai pusat bisnis dan pemerintahan, ibukota Indonesia ini juga memiliki beberapa tempat yang menyenangkan untuk tempat bermain anak-anak. Ada Taman Impian Jaya Ancol dengan berbagai tempat permainannya, mulai dari Dufan, Sea World, Atlantis Water Adventure dan Gelanggang Samudera. Tak hanya itu saja, ada juga Kebun Binatang Ragunan dan Taman Mini Indonesia Indah, di mana anak-anak bisa belajar, bermain, sekaligus berolahraga di saat yang bersamaan.

Destinasi Liburan Ramah Keluarga di Asia Tenggara

Johor Bahru, Malaysia

Johor Bahru tadinya bukanlah kota favorit wisatawan, terutama wisatawan yang membawa serta anak dan keluarga dalam liburannya. Tapi tidak lagi sejak Johor Baru punya Legoland, taman bermain dari Lego pertama di Asia. Bukan hanya Legoland, Johor Bahru juga punya Sanrio Hello Kitty Town untuk anak-anak yang menyukai Hello Kitty. Siapkan stamina, karena pasti keluarga kalian akan seharian bermain di sana.

Hanoi, Vietnam

Liburan bersama keluarga ke Hanoi bisa menjadi liburan yang lebih historis dan intim dibanding liburan ke kota lainnya di Asia Tenggara. Karena di Hanoi anak-anak bisa diajak lebih dekat dengan alam dan berkenalan dengan permainan zaman dulu, seperti wayang air yang legendaris di sana. Setelah itu, kamu bisa mengajak anak naik kereta ke kota kecil yang romantis, Hoi An, atau naik kapal mengelilingi Halong Bay.

Chiang Mai, Thailand

Hampir mirip seperti di Bangkok, Chiang Mai juga menawarkan liburan dengan alam untuk keluarga. Ajak keluarga ke Elephant Nature Park, dimana kamu bisa berinteraksi langsung dengan para gajah di Thailand. Kamu juga bisa mengajak anak kamu ke Tiger Kingdom, salah satu atraksi yang akan kamu temui di Chiang Mai. Di sini, keluarga kamu juga bisa berinteraksi langsung dengan macan yang sudah terlatih dan jinak.

Kuala Lumpur, Malaysia

Selain terkenal sebagai tempat shopping dan kuliner, Kuala Lumpur juga memiliki beberapa tempat bermain untuk anak-anak. Ada Sunway Lagoon yang memiliki lima taman dengan atraksi yang berbeda-beda: taman bermain air, taman hiburan, taman alam dan binatang bebas, taman dengan permainan ekstrim dan taman dengan permainan yang bisa membuat kamu menjerit. Selain itu, ada juga Aquaria di KLCC, Kidzania, Petrosains Museum dimana anak bisa bermain sekaligus belajar.

Cara Mengasuh Anak yang Keliru di Asia

Cara Mengasuh Anak yang Keliru di Asia

Cara Mengasuh Anak yang Keliru di Asia – Berbeda benua dan negara, berbeda juga pola pengasuhan anak yang diterapkan. Jika pola pengasuhan anak di benua Eropa dan Amerika terbilang cukup moderat, maka tidak dengan negara-negara di Asia.

Salah satu contoh nyata yang mungkin kita tahu adalah pola pengasuhan anak di dalam keluarga Tionghoa. Di satu sisi orangtua-orangtua Asia pasti memiliki kebanggaan tersendiri karena mendapati pola pengasuhan yang mereka warisi kepada anak selama berabad-abad membuat keturunan mereka terbilang menjadi orang-orang yang hebat dan berhasil di berbagai negara-negara besar, sebut saja Amerika dan Eropa. Jadi, tentu saja mereka tak berpikir ada yang salah dengan pola pengasuhan mereka. joker123

Cara Mengasuh Anak yang Keliru di Asia

Namun, ada beberapa pola pengasuhan yang keliru. Berikut ini beberapa cara orang tua di Asia dalam mengasuh anak mereka yang dianggap keliru.

Suka memaksakan kehendak kepada anak, khususnya soal memilih profesi

Di negara-negara seperti India, Tiongkok, Indonesia dan negara lainnya ada ungkapan familiar mengenai hal ini. Yaitu kalau anak tidak jadi dokter, pengacara atau pegawai pemerintahan maka anak dianggap gagal oleh orangtuanya.

Ungkapan inilah yang kemudian membentuk anak-anak Asia untuk menjadikan diri mereka seperti apa yang orangtua mau. Padahal bila ditelusuri lebih dalam, tidak semua anak yang memilih profesi yang disarankan orangtua mereka benar-benar menyukai pilihan itu. Akibatnya, mereka hanya hidup mengikuti apa yang orangtua inginkan dan membendung keinginan pribadi untuk menggali potensi lain yang ada dalam diri mereka.

Berharap terlalu tinggi kepada anak-anaknya

Banyak anak-anak sukses karena harapan tinggi yang digantungkan orangtua atas diri mereka. Mereka diyakinkan bahwa mereka bisa menjadi apapun dan mencapai apapun dalam hidup ini.

Tapi dibalik kesuksesan itu, ada banyak anak yang hidup dalam beban harapan tinggi orangtuanya. Akibatnya, anak menjadi lelah dan trauma dengan segala tuntutan dan harapan-harapan tersebut.

Kenyataanya, hanya sebagian kecil saja anak-anak Asia yang secara genetis cukup berbakat untuk sukses dalam bidang akademik yang diinginkan oleh orangtua mereka. Bahkan kalau anak berhasil secara ajaib, mereka pasti akan berakhir dengan masalah psikologis di masa dewasa mereka. Karena mereka tak pernah merasakan masa-masa kecil yang menyenangkan seperti anak-anak pada umumnya.

Anak-anak yang dituntut terlalu banyak oleh orangtua hanya akan mencari lebih banyak uang, status, atau kesuksesan tetapi tidak pernah merasa bahagia atau puas dengan pencapaiannya itu. Mereka bisa memiliki harga diri yang rapuh karena mereka ditentukan oleh perkataan orang lain.

Jarang memberikan pujian kepada anak

Miliarder John Paul DeJoria dan Sam Walton selalu memberikan pujian kepada karyawannya ketika mereka meraih kesuksesan dalam pekerjaan mereka. Pujian itu ibarat bunga yang mekar, saat kita menyiraminya, maka bunga akan tumbuh dan menghasilkan bunga yang indah. Jika kita memotongnya, maka bunga itu akan layu.

Sayangnya, kebanyakan orangtua Asia melakukan hal sebaliknya. Kebanyakan diantaranya begitu pelit memberikan pujian kepada anak-anak mereka.  Orangtua Asia cenderung malah mematahkan semangat anak mereka. Bahkan saat anak melakukan hal yang baik dan benar, orangtua cenderung menahan pujian dan malah menuntut anak melakukan hal-hal yang lebih baik lagi.

Mendisiplin anak terlalu keras

Hal ini mungkin menjadi salah satu cara keliru orangtua Asia dalam membesarkan anak mereka. Kisah orang-orang sukses seperti Michael Strahan, Gary Vaynerchuck, Sara Blakely, dan Richard Branson, mengenai pola asuh orangtua mereka mungkin bisa membuka pikiran kita. Rata-rata diantaranya mengaku jika mereka diasuh dengan pola didik orangtua yang sangat positif dan optimis. Misalnya, orangtua Sara yang selalu memberikan pujian setiap kali makan malam. Bahkan ketika pun dia mengalami kegagalan, tak sekalipun dia mendapatkan kritikan atau dimarahi.

Bandingkan saja pola asuh ini dengan pola asuh yang diterapkan orangtua Asia pada umumnya. Sangat sedikit kita temui orangtua yang memberikan pandangan positif dan optimis ketika anak menghadapi kegagalan. Alih-alih melakukannya, orangtua Asia cenderung menerapkan disiplin yang begitu ketat dalam bentuk hukuman kepada anak.

Orangtua tak mengajarkan anak soal pentingnya beristirahat dan pulih dari trauma dan luka

Hal ini berhubungan dengan poin nomor 4, dimana disiplin ketat orangtua Asia membuat anak-anak mereka terdorong untuk belajar keras dan menjadi sukses karena takut diberikan hukuman. Mereka akhirnya dengan hati terpaksa harus bekerja keras dan mengabaikan waktu istirahat untuk mewujudkan keinginan orangtua mereka.

Hal ini membuat anak tidak lagi menghargai waktu istirahat yang harusnya mereka nikmati di masa-masa muda mereka. Anak juga berhak untuk menikmati masa bermain dan mengeksplorasi hal-hal baru yang menarik perhatian mereka. Sayangnya, orangtua Asia lupa akan hal itu.

Mungkin ada beberapa hal diantaranya yang kita para orangtua masih suka menerapkannya kepada anak-anak kita. Nah, jika kamu merasa setuju untuk mengubah pola asuh ini, mulailah belajar untuk mengubah pola pengasuhanmu dengan sesuatu yang dapat mendukung perkembangan anak yang lebih baik.

Menilai sistem pendidikan akademik sebagai kunci kekayaan terbesar

Orangtua Asia berprinsip kalau saat anak masuk ke sekolah ternama dan unggulan, maka masa depan anaknya akan terjamin. Bagi mereka, anak yang bisa masuk ke Universitas Harvard atau jadi juara Olimpiade akan menentukan masa depan yang lebih baik.

Sayangnya, pandangan ini sebenarnya diadopsi dari kondisi masa lalu dimana sangat langka bagi anak muda untuk bisa kuliah. Sementara saat ini, semua orang bisa belajar sesuatu dari informasi yang dengan mudah diakses oleh anak. Kecuali untuk memiliki pekerjaan dengan gelar bergengsi seperti jadi dokter atau pengacara, memilih kampus berkualitas dan ternama bisa menjadi pilihan.

Orangtua lebih peduli dengan ucapan orang lain

Warren Buffett memiliki konsep yang disebut dengan ‘kartu skor dalam versi luar’. Memiliki kartu skor bagian dalam berarti kamu lebih peduli dengan apa yang kamu capai sendiri. Sementara memiliki kartu skor luar berarti seluruh harga dirimu bergantung pada apa yang orang lain pikirkan tentang kamu, entah apakah itu benar atau tidak. Inilah yang kebanyakan dipercaya oleh orangtua Asia. Mereka lebih peduli tentang apa yang dipikirkan orang lain tentang anak-anak mereka.

Biasanya mereka akan cenderung tidak memberitahukan kebenaran dan selalu membangga-banggakan anak mereka. Mereka adalah tipe orangtua yang suka pamer ke orang lain.

Cara Mengasuh Anak yang Keliru di Asia

Mendidik anak dengan mindset yang kaku

Carol Dweck menulis dalam sebuah buku mengenai penelitiannya selama bertahun-tahun tentang anak-anak dengan mindset yang kaku dan yang berkembang. Dijelaskan bahwa anak-anak dan orang dewasa yang punya mindset yang berkembang akan jauh lebih berhasil dalam hidup. Tapi bagi mereka yang punya mindset yang kaku tetap bisa mengubah pola pikirnya dan bertumbuh dengan membuka diri untuk mempelajarinya.

Sayangnya, banyak orangtua Asia yang membesarkan anak mereka dengan mewariskan mindset yang kaku. Entah pola pikir soal kesuksesan, pekerjaan, sekolah, keluarga, pergaulan dan sebagainya.

Jadi jangan heran bila kamu mendapati anak-anak yang tumbuh dalam didikan orangtua berpandangan terbuka akan jauh lebih sukses dibanding anak yang mengadopsi mindset kaku dari orangtuanya.

Takut menghadapi risiko

Orangtua Asia pada umumnya akan sangat fokus pada bagaimana anak-anak mereka mendapatkan pekerjaan tetap, dibayar dengan gaji yang baik dan bisa bertahan dengan kemungkinan akan menjadi orang yang sukses. Mereka juga akan memastikan jika pilihan anak-anaknya minim dari risiko. Mereka juga akan memastikan kalau anak tidak mencoba sesuatu yang gila.

Orangtua Asia sangat alergi dengan jenis pekerjaan yang berhubungan dengan dunia kreatif, seperti seni, musik, media dan sebagainya. Bagi mereka dunia ini tak bisa diandalkan untuk masa depan yang baik.