Nilai Dan Makna Keluarga Bagi Orang Korea

Nilai Dan Makna Keluarga Bagi Orang Korea – Kami orang tua Amerika tidak ingin bergantung pada anak-anak kami. Kami takut kami akan melumpuhkan mereka secara emosional, dan mereka tidak akan “berhasil” sendiri. Sebagian besar dari kita tidak berasumsi bahwa anak-anak kita akan mendukung kita ketika kita tua, dan sebagian besar tidak berani berharap untuk tinggal bersama mereka ketika kita tidak dapat lagi merawat diri kita sendiri.

Nilai Dan Makna Keluarga Bagi Orang Korea

Kami tidak memerlukan kewajiban khusus dari anak-anak kami selain rasa hormat yang didefinisikan secara samar-samar termasuk mengubur kami. Di masa tua kita, kita sering mencoba meminta sesedikit mungkin dari mereka, lebih memilih kemandirian daripada “menjadi beban”.

Kebanyakan orang Korea menganggap ini membingungkan dan tidak manusiawi. Sebagian besar tidak setuju bahwa mereka, sebagai individu, harus menganggap diri mereka terpisah dari orang tua dan keluarga. Ikatan keluarga yang dekat dan ketergantungan yang sangat dihargai di Korea mungkin tampak tidak sehat bagi kita; kami pikir rasa otonomi seorang anak diperlukan untuk kesehatan mental.

Bagi orang Korea, otonomi seperti itu bukanlah suatu kebajikan. “Kehidupan di mana ego semuanya otonom, terpisah, terpisah, dan mandiri terlalu dingin, impersonal, kesepian, dan tidak manusiawi.”

Anak-anak berutang kepada orang tua mereka yang melahirkan dan membesarkan mereka. Hutang ini ada di balik gagasan tentang tugas berbakti: memperlakukan orang tua dengan hormat setiap saat, merawat mereka di hari tua, berduka dengan baik pada pemakaman yang layak, dan melakukan upacara untuk mereka setelah kematian mereka. Namun, bahkan memenuhi tugas-tugas ini tidak cukup untuk melunasi hutang kepada orang tua.

Pembayaran penuh juga memerlukan memiliki anak dan menjaga kelangsungan garis keluarga. Dengan demikian, kelangsungan keluarga merupakan fakta biologis yang harus tercermin dalam masyarakat manusia, sesuai dengan hukum kodrat.

Eksistensi manusia tidak dimulai dengan titik potong yang disebut kelahiran. Juga tidak berakhir dengan kematian sebagai ujung. Sebagian dari dirinya telah berada dalam keberadaan biologis yang berkelanjutan sejak nenek moyang pertamanya.

Sebagian dari dirinya telah hidup, dalam keberadaan, dengan setiap leluhur yang campur tangan. Sekarang dia ada sebagai bagian dari kontinum itu. Setelah kematiannya, terpisah dari dirinya terus ada selama keturunan biologisnya terus hidup.

Orang Korea memasukkan fakta kesinambungan biologis ke dalam kehidupan keluarga mereka menurut gagasan kuno tentang kelahiran dan konsepsi. Para ibu secara tradisional dianggap menghasilkan daging anak-anak mereka, dan ayah untuk menyediakan tulang.

Karena tulang bertahan lebih lama dari pada daging, kekerabatan melalui laki-laki dianggap lebih mengikat daripada melalui perempuan. Bahkan saat ini laki-laki mewariskan keanggotaan dalam klan mereka kepada anak-anak mereka, sedangkan perempuan tidak.

Jadi, meskipun sepupu kedua dari pihak ibu dapat menikah, tidak seorang pun yang memiliki tingkat kekerabatan melalui laki-laki, tidak peduli seberapa jauh, dapat menikah.

Lebih dari orang Jepang dan China, orang Korea menganut prinsip-prinsip tradisional Konfusianisme dalam organisasi keluarga. Konfusius (abad ke-6 SM) dan para pengikutnya mengajarkan bahwa hanya negara tempat kehidupan keluarga harmonis yang bisa damai dan sejahtera.

Negara, memang alam semesta, adalah keluarga besar-besar dengan kaisar Cina, hubungan patriarkal dengan kekuatan kosmik (melalui ritual yang dia lakukan), dan raja Korea adik laki-lakinya. Konsep universitas ini adalah perasaan hangat dari keterikatan dan ketergantungan yang dihasilkan dalam keluarga untuk semua hubungan manusia.

Orang-orang Konfusius merayakan hubungan ini dengan simbol lingkaran-lingkaran kecil di dalam lingkup yang lebih besar, bidang hubungan manusia yang semakin melebar dari diri, ke keluarga, ke masyarakat, ke alam semesta.

Nilai Dan Makna Keluarga Bagi Orang Korea

Ikatan darah membuat kasih sayang spontan di antara kerabat. Bahkan hewan dan unggas berbagi kemampuan ini dengan manusia. Kekerabatan memberikan konteks interpersonal utama di mana seorang anak belajar memberi dan menerima kasih sayang dengan manusia lain. Dengan persiapan ini, seorang anak memperluas jaringan interaksi manusia dengan non-kerabat.

Seseorang yang mampu terlibat secara emosional yang kuat dengan orang lain dianggap memiliki kemanusiaan yang cukup. Emosi yang intens menunjukkan komitmen interpersonal yang kuat. Kasih sayang menghangatkan bahkan hati orang mati, meredakan dingin yang mematikan dari ruang pemakaman.